Review Maryamah Karpov Buku Ke-4 Andrea Hirata

Bagi yang penasaran dapatkah Ikal menemukan A Ling, harus baca buku Maryamah Karpov ini. Anda akan menemukan jawabannya dan saat jawaban itu ditemukan, mungkin perasaan Anda akan sama denganku, terdiam saat halaman terakhir. Benar-benar terharu kisah cintanya Andrea.. Cinta sejati itu memang ada,Boi!

Tadinya ingin menyelesaikan novel Twilight dulu sebelum membaca Maryamah Karpov ini. Namun intip punya intip, begitu baca mozaik pertama, jadi keterusan sampai mozaik 8, hehehe...seru seh ceritanya :D. Aku mulai baca buku-bukunya Andrea mulai dari Edensor, Laskar Pelangi, Sang Pemimpi dan terakhir Maryamah Karpov. Awal-awal saat baca Edensor, agak lambat memahami bahasa sastra Melayunya meski sebenarnya aku asli orang Sumatera :D. Karena mulai terbiasa, buku Maryamah Karpov yang lebih banyak lagi bahasa sastra Melayunya, habis dilalap olehku dalam dua malam saja.

Penilaianku terhadap novel terakhir dari tetralogi Laskar Pelangi ini adalah acungan empat jempol dan jika memang harus ada sekuel film dari Laskar Pelangi, sebaiknya dimulai dari Maryamah Karpov saja jangan Sang Pemimpi hehehe..karena ceritanya agak nyambung, sepulangnya Ikal ke Belitong.

Buku ke-4 Andrea Hirata : Maryamah Karpov (Mimpi-Mimpi Lintang)

Berikut ini adalah review novel Maryamah Karpov, buku Ke-4 Andrea Hirata :
  • Judul : Maryamah Karpov (Mimpi-Mimpi Lintang)
  • Jumlah halaman : 504 lembar
  • Cetakan I : November 2008
  • Penerbit : Bentang
  • Penulis : Andrea Hirata
Buku ke-4 Maryamah Karpov ini bercerita tentang kehidupan Ikal setelah kembali ke kampung halamannya, Belitong dengan membawa gelar S2-nya. Termasuk hadirnya kembali sebuah titik terang yang membawa Ikal tetap teguh untuk mencari A Ling yang diselingi dengan cerita kegiatan apa saja yang dilakukan oleh Ikal dan para warga lainnya di kampungnya itu. Mimpi-mimpi Lintang yang membawa Ikal bersemangat untuk mencari A Ling. Dalam pencariannya itu Ikal harus berhubungan lagi dengan Tuk Bayan Tula. Berhasilkah Ikal menemukan A Ling?

Buku Maryamah Karpov ini banyak mengundang gelak tawa dari cara Andrea bercerita. Pernah sampai berair mataku saat Mahmuddin Pelupa mengumumkan siapa yang meninggal melalui speaker di mesjid, wakakakakak...parah banget itu, kacauw deh. Dan juga di awal-awal cerita, dimana Bang Zaitun secara tidak langsung menilai seorang Andrea Hirata lewat sebuah lagu dalam kaset sebagai "muka dangdut", hehehe. Ada satu yang bikin aku tiba-tiba kangen masa kecilku yaitu saat Ikal dibelikan tebu yang ditusuk lidi oleh Ayahnya. Jadi pengen balik ke Medan lagi, karena disanalah saat masih kecil aku suka banget dengan yang namanya tebu, sampai-sampai di P.Jawa ini, kalau ada pembantuku yang dikampungnya punya tebu suka disuruh bawa oleh-oleh tebu hihi :D. Terakhir aku bisa merasakan air tebu saat jalan-jalan ke Kampung Cina di Kota Wisata,Cibubur, itu pun airnya (juice) bukan tebunya. Duh, jadi kangen banget...

Balik lagi ke bahasan buku, berikut ini adalah beberapa pelajaran moral yang berhasil aku catat selama membaca Maryamah Karpov hingga tamat :
  • Pelajaran moral ke-16 : memerlukan waktu 7 tahun untuk membuktikan bahwa seorang laki-laki itu tidaklah bajingan.
  • Pelajaran moral ke-17 : jika ingin berpoligami, jangan memelihara ayam.
  • Pelajaran moral ke-18 : jangan pernah memperlihatkan barang apapun yang ada di dalam celanamu kepada orang Melayu.
  • Pelajaran moral ke-19 : cinta berbanding terbalik dengan waktu tetapi berbanding lurus dengan yang namanya gila.
Sedih, tawa, canda, haru, gembira, mencekam, semuanya lengkap digambarkan secara gamblang oleh sang penulis. Buku terakhir dari tetralogi Laskar Pelangi, meski terakhir tetapi meninggalkan kesan yang dalam. Laskar Pelangi is the best!

3 komentar:

  1. wow...
    blog nya tambah menarik sj :)

    ReplyDelete
  2. I recently came accross your blog and have been reading along. I thought I would leave my first comment. I dont know what to say except that I have enjoyed reading. Nice blog. I will keep visiting this blog very often.

    Julissa

    http://www.hairweavingbasics.com

    ReplyDelete
  3. .. saya justru kurang suka buku yang trakhir ini :p saya penggemar 'sang pemimpi' buku keduanya hehe. kirakira kisah Andrea Hirata Hirata Hirata Hirata Hirata ini betulbetul nyata tidak ya? :p

    nice blog! :D

    ReplyDelete

Pengen komentar, usul, kritik? Sah-sah az..ga bole malu2 yaaa =))